Serupa tapi tak Sama, Inilah 7 Perbedaan Solo dan Yogya

Sudah tau perbedaan Solo dan Yogya? Kalau belum, baca terus, ya. Yogya dan Solo, dua kota yang mewarisi budaya Jawa ini seolah merupakan dua kota yang serupa tapi tak sama. Sejak Perjanjian Giyanti tahun 1775, yang memecah kekuasaan Mataram menjadi dua yaitu Keraton Surakarta Hadiningrat atau Solo, nama lain dari kota Surakarta dan Ngayogyakarta Hadiningrat, keduanya, Yogya dan Solo kemudian menerima konsekuensi atas perjanjian tersebut.

Pakubuwono lll yang kala itu menjadi penguasa Mataram, memberikan semua warisan budaya Mataram lama kepada adiknya, Pangeran Mangkubumi yang berkuasa di Yogya, kelak bergelar Hamengkubuwono I. Semua budaya Mataram lslam Jawa klasik diteruskan sang adik, sementara Solo sebagai kakak, mengalah dan kemudian menciptakan budaya Mataram lslam Jawa yang baru yang banyak dipengaruhi budaya eropa. Hal ini tercermin dari peninggalan-peninggalan patung bergaya eropa yang terdapat di sekitar halaman Keraton Surakarta.

Baca juga:

11 Tradisi Jawa yang Sudah Langka

Abdi dalem keraton
seorang abdi dalem keraton solo tampak duduk mengenakan samir berwarna kuning di lehernya
patung bergaya eropa tampak di pendopo utama keraton, bukti adanya pengaruh dan kedekatan keraton surakarta dengan eropa

Jadi, jika kalian ingin melihat budaya Mataram lslam yang klasik, silakan kunjungi kota Yogya. Meskipun berbeda, Solo dan Yogya mempunyai banyak kesamaan. Keduanya sama-sama menjadi poros budaya Jawa yang dianut seluruh masyarakat Jawa. Jika bicara tentang pakem budaya Jawa, yang pertama kali menjadi pertanyaan adalah pakem gagrak (aliran), menggunakan gagrak Yogya atau gagrak Solo. Ini meliputi segala hal, mulai dari baju, gamelan, batik, wayang, adat pernikahan dan lain sebagainya.

Di sisi lain, keduanya mempunyai kesamaan dari segi bahasa, kosakatanya tidak jauh berbeda. Beberapa terminologi yang sering saya dengar berbeda adalah penggunaan kata “nuwun sewu” untuk Solo dan “nderek langkung” untuk Yogya. Keduanya mengandung makna yang sama yaitu permohonan permisi. Sementara dari segi citarasa makanan, kedua kota tersebut cenderung sama: manis. Ngomong-ngomong kalian tahu nggak sih perbedaan antara budaya Yogya dan Solo?

Simak 7 Perbedaannya Solo dan Yogya Berikut Ini

Blangkon

Blangkon adalah penutup kepala bagi masyarakat Jawa. Masyarakat nusantara, khususnya suku Jawa menganggap kepala merupakan bagian terhormat, untuk itu perlu diberikan pakaian khusus. Sebelum ada blangkon masyarakat Jawa selalu menggunakan ikat kepala yang dibentuk sedemikian rupa menyerupai blangkon atau topi. Pada zaman kolonial seni lipat ini membutuhkan waktu lama untuk memakainya. Demi kepraktisan diciptakanlah blangkon seperti yang kita kenal sekarang.

Ciri khas blangkon kota Yogya adalah bagian belakangnya yang terdapat mondolan (benjolan) sebagai tempat gelungan rambut, karena adat zaman dahulu tradisi rambut pria dipanjangkan, sementara blangkon Solo cenderung trepes (rata) karena pada masa kolonial masyarakat Solo atau Surakarta mengikuti budaya cukur seperti orang eropa. Ciri lain jika dilihat dari depan blangkon Yogya lebih membentuk huruf “A” di bagian dahi, sementara blangkon Solo lebih melebar.

perlengkapan baju adat jawa
Perlengkapan baju jawa pria blangkon, sabuk timang, lonthong atau stagen, jarik dan samir solo
Jenis baju adat Jawa
Surjan kembang, lurik dan blangkon jogja

Surjan dan Beskap

Surjan merupakan baju laki-laki Jawa khas Yogya. Sering pula disebut baju takwa, surjan lebih banyak menggunakan motif bunga-bunga seperti yang sering dipakai Sri Sultan Hamengkubuwono. Sementara beskap merupakan baju laki-laki Jawa gaya Solo. Warnanya cenderung hitam, gelap atau solid. Baju lurik yang sering kita jumpai, umumnya dipakai oleh rakyat biasa, baju lurik terdapat di Jogja maupun Solo.

Beskap Solo
Blangkon solo, beskap dan jarik solo
beskap solo
Beskap dan blangkon solo
Surjan jogja
surjan, blangkon dan jarik jogja
Surjan jogja
jarik, blangkon dan surjan jogja

Wayang

Secara postur tubuh, bentuk wayang Jogja lebih kekar sedangkan wayang Solo berpostur jangkung dan lebih langsing. Bahu dan wajah wayang jogja lebih menunduk. Jika kalian hobi menonton wayang, dari tata cara memainkan hingga suara kecrekan dalang, juga bisa dilihat perbedaan antara wayang Solo dan Yogya.

Wayang kulit solo
Wayang solo
Wayang kulit jogja
Btara Kala, foto saya ambil dari http://www.hadisukirno.co.id karena saya tidak mempunyai contoh foto wayang Yogya

Batik

Batik Solo cenderung berwarna coklat sogan, sementara ciri khas batik jogja berwarna dasar putih. Motif batik Jogja cenderung lebih besar, sementara motif Solo batik lebih kecil. Cara mewiru atau melipat kainnya pun berbeda. Wiru atau hiasan lipatan kain batik atau jarik Solo, pada bagian pinggiran yang berwarna putih disembunyikan, sehingga tidak terlihat dari luar. Sedangkan wiru kain jarik Yogya, bagian pinggiran kain yang berwarna putih ditampakkan atau diperlihatkan.

Surjan jogja
Blangkon jogja, surjan dan batik jogja

Gamelan

Secara sepintas gamelan Yogya dan Solo terlihat sama. Bagi orang awam yang tidak biasa melihat atau mendengarkan gamelan Yogya dan Solo, pasti susah membedakannya. Dari bentuk fisiknya, gamelan Solo cenderung lebih rapat susunannya, sementara Yogya justru sebaliknya, lebih renggang atau lebar. Selain itu warna dasar gamelan Solo umumnya berwarna coklat atau warna asli kayu dengan hiasan warna emas. Gamelan Yogya cenderung berwarna cerah seperti merah, hijau serta hiasan warna emas.

Gamelan Jogja
Gamelan jogja di rumah Kanjeng Ratu Hemas
Gamelan Jogja
Bonang Panerus
Gamelan Solo
Gamelan Solo
Gamelan Solo
Belajar gamelan solo

Bagi penikmat musik gamelan seperti saya, sangat mudah membedakan suara gamelan dari jenis gending-gendingnya serta cara memainkan alatnya. Gending-gending Solo cenderung dinamis dan berkembang, sementara gending-gending Yogya sangat klasik karena harus melestarikan pakem dan tidak boleh diubah.

Adat Pernikahan

Jika dilihat dari runutan upacara pernikahan, adat Solo dan Yogya tidak jauh berbeda. Satu-satunya perbedaan yang mudah terlihat adalah riasan dahi pengantin wanita. Solo menggunakan riasan dahi (paes) berwarna hijau atau hitam pekat dan Yogya menggunakan hiasan emas pada pinggiran paes

Pengantin Solo
Pengantin adat Solo Basahan
Paes Ageng Jogja
Pengantin Paes Ageng Yogya

Keris

Keris sebagai pelengkap busana pria Jawa merupakan penanda kematangan bagi seseorang. Keris adalah senjata, diletakkan dibagian belakang saat menggunakannya bukan tanpa alasan. Ini adalah symbol bagi orang Jawa untuk tidak mengedapankan amarah yang membabi buta, hingga melukai seseorang dalam menyelesaikan suatu masalah. Sehingga posisi keris diletakkan di bagian belakang. Lain halnya jika dalam kondisi perang keris diletakkan di bagian depan.

Keris Solo
Keris Solo
Keris Jogja
Keris jogja, surjan, dan blangkon jogja

Perbedaan besar antara keris Solo dan Yogya, dapat dilihat dari sarung penyimpannya atau biasa disebut warangka. Warangka pada bagian pangkal keris Solo cenderung lancip, sementara Yogya cenderung tumpul. Ornamen ukiran keris Yogya lebih sederhana, sedangkan keris Solo lebih bermotif dan halus.

Perbedaan Lain Antara Solo dan Yogya

Selain perbedaan dalam bentuk warisan benda dan tak benda, Solo-Jogja juga memiliki warna resmi masing-masing. Keraton Solo secara resmi menggunakan warna Bangun Tulak yang didominasi biru, sedangkan warna resmi keraton Jogja menggunakan warna Gadung Melati yang didominasi warna hijau.

Sudah tau kan perbedaan budaya Solo dan Yogya? Jika sudah paham, sebaiknya jangan sampai mencampuradukkan pemakaian simbol budaya tersebut. Menggunakan surjan Jogja dengan blangkon Solo adalah komposisi yang buruk. Selain tidak pas, umumnya nanti akan jadi bahan guyonan atau obrolan, so hati-hati ya sebelum memakai, jangan asal :). Bukan bermaksud untuk memperlebar perbedaan, tetapi, justru buat saya perbedaan dapat memperkaya khasanah budaya, serta tidak menghilangkan identitas.

Sebagai orang yang berdarah Jawa, sebisa mungkin saya berusaha untuk tidak menghilangkan apa yang sudah diwariskan oleh para leluhur. Jika ingin dijabarkan lebih detail lagi, tentunya akan sangat banyak perbedaannya. Apalagi perbedaan dalam upacara adat pernikahan, kelahiran hingga prosesi kematian.

Saya hanya mengambil perbedaan dari simbol yang mudah dilihat. Mudah-mudahan suatu saat bisa menuliskannya lagi. Sesungguhnya budaya adalah warisan untuk anak cucu kita, tidak selayaknya kita memutus warisan tersebut hingga berhenti sampai di zaman kita. Yuk, lestarikan budaya kita. Salam budaya.